Monday, 30 January 2012

JOM KITA FAHAMI...

Makna bacaan dalam solat, mudah-mudahan kita lebih khusyuk ;-)



Allah Maha Besar
Doa Iftitah

Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya.

Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang.

Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi,

dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik.

Sesungguhnya solatku,

Ibadatku,

Hidupku,


Matiku

Adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam.

Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.


Al-Fatihah

Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Mengasihani.

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

Yang maha pemurah lagi maha mengasihani.

Yang menguasai hari pembalasan.

Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan.

Tunjukilah kami jalan yang lurus.

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.


Bacaan ketika rukuk
Maha Suci TuhanKu Yang Maha Mulia dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika bangun dari rukuk 

Allah mendengar pujian orang yang memujinya 

Bacaan ketika iktidal
Wahai Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian.

Bacaan ketika sujud
Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.


Bacaan ketika duduk di antara dua sujud
Ya Allah, ampunilah daku,

Rahmatilah daku,

Kayakan daku,

Angkatlah darjatku,

Rezekikan daku,

Berilah aku hidayah,

Sihatkanlah daku dan

Maafkanlah akan daku.


Bacaan ketika Tahiyat Awal

Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah.

Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya.

Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh.

Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah.

Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.


Bacaan ketika Tahiyat Akhir

Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah.

Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya.

Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh.

Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah.

Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya.

Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim.

Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini.

Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.


Selamat sejahtera dan rahmat Allah ke atas kamu
Selamat sejahtera dan rahmat Allah ke atas kamu



Doa Qunut

Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki.

Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan.

Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin.

Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku.

Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan.

Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau.

Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu.

Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi.

Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau.

Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan.

Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau.

Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabat-sahabatnya.

UJIAN ALLAH


hiasan aje :-p  
(teringin nak scuba dive tapi...cuak sbb tak tau swimming hehe)

Terkejut? Takde apa yang besar pun..cuma pagi tadi jenguk kat laman sosial tu..terpandang post seorang kawan. Berat benar masalahnya.. Aku duduk termenung...

Bukan masalah dia yang aku nak highlight kt sini tapi sedikit pandangan secara rambang laa..aku bukannya pakar motivasi nor pakar kaunseling pun. Pandangan aku tentang hidup ni...persekitaran, semuanya...serba serbi..berbalik kepada tujuan kita diciptakan olehNYA; untuk mengerjakan suruhanNYA, taat beribadah sehinggalah ke akhir nafas kita. Didalam pengembaraan hidup kita, pasti menempuh ujian dan dugaan; berbentuk kesenangan, kesusahan, kesakitan, kehilangan, dianiaya, ditindas, dan yang sewaktu dengannya..hurmm.

Didalam hidup ni kita perlu lah berusaha mencari rezeki untuk menampung keperluan, kan? Kerja. Ada orang yang sangat bernasib baik (usaha lebih..) mendapat pekerjaan yang bagus dan berpendapatan lumayan tapi ada yang nasib agak kurang baik, pendapatan hanya cukup-cukup makan aje. Betul la, nasib seseorang tu tak kan berubah jika dia tak mengubahnya...Ada orang mengalami permulaan yang sangat indah, semuanya tersusun cantik...tapi ditengah jalan diduga dengan ujian..ada yang awalnya lagi dah diuji, ada pulak ujian datang diakhir usia..yang pasti ujian itu tetap ada untuk kita. Terpulang pada kita bagaimana untuk menghadapinya, berserah pada takdir? bersabar? bertawakkal? ataupun bersabar disamping berusaha seterusnya bertawakkal kepada Allah s.w.t.? 

Tak kira yang mana-mana pun kesimpulannya kembalilah kita kepada rukun yang 6 tu..Adukanlah kepada Allah s.w.t. DIA lebih mengetahui...didalam kesenangan ada kedukaan, bukan DIA tak sayangkan kita tapi menguji tahap keimanan kita aje, usik-usik manja gitu...jadi bersangka baik kepadaNYA, ok?

Pandanglah jauh-jauh...ingat semula rahmat yang DIA dah bagi selama kita hidup hingga kita diusia ini, diwaktu kita leka, lalai, hanyut dengan keindahan duniawi, time kita jap ingat jap lupa pulak...rahmat DIA tak pernah putus buat kita; udara yang kita hirup untuk hidup tu....? hahaha...semaju mana pun teknologi dunia tak kan boleh nak mencipta udara yang kita hirup semulajadi tu, oksigen yang disokong pada orang kt ICU tu setakat mana la tahannya, ada ke korang nak pikul tong oksigen tu kemana-mana? tak... kan...? haaa...contohnya la!

Carilah punca masalah tu instead of merungut-rungut.... tak kan menyelesaikan apa-apa. Ilmu kerohanian itu penting! Bak kata Prof Dr Muhaya ; belajar ilmu untuk atasi masalah.

Sunday, 29 January 2012

NABI KHIDIR A.S. SUPER MISTERI

Entri kali ni tentang Nabi Khidir a.s. Pernah terdengar nabi yang ni masih hidup..ye ke? Wallahu'alam. Tu la yang buat aku mencari-cari bahan bacaan tentang misteri ni. Pelik aku ni..begitu banyak kisah nabi-nabi yang lain tapi nabi yang satu ni buat aku tak jemu-jemu mengintai kedai-kedai buku yang ada dimana-mana aje aku jumpa. Berharap sangat berjumpa...tak kiralah berapa harganya.

Betul kan, bila niat kita baik, Allah akan tunjukkan jalan tu.. =)
Gembiranya hati ni bukan sedikit, rasa macam dapat segunung emas! Subhanaallah..tak pernah lagi dapat segunung emas pun..tapi umpamakan aje..rasa-rasanya gitu la tak?


Istimewa betul sebenarnya nabi yang seorang ni tau...
Yang membuatkan nabi ni istimewa sebab perbezaan dan kelainan yang dia miliki berbanding nabi-nabi yang lain ;-) Kewujudannya disebut dalam surah al-kahfi ayat 65-68. Sedikit sangat kisah dia... tapi yang sedikit tu la yang buat aku teruja sangat-sangat nak selidik..hehehe..harusssssss

Beliau begitu dikenali dalam kajian yang mendalam mengenai ilmu hakikat dan ilmu makrifat, amat terkenal dalam khazanah dan tradisi dunia sufi, sehingga boleh dikatakan Nabi Khidir a.s. adalah `misteri rohani'.

Nabi ni nabi Allah yang nyata bukan semua orang dapat menemuinya. Ini berkaitan dengan hidayah dan kehendak Allah s.w.t., sebab pada asasnya Khidir adalah manusia biasa. Yang membezakannya adalah ilmu dan keistimewaannya sebagai nabi  yang mendapat bimbingan secara langsung dari Allah s.w.t. sehingga hanya orang yang tertentu yang dikehendaki oleh Allah yang dapat berjumpa dengannya untuk mendapat petunjuk dan ajarannya.

Secara ringkasnya, kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh Nabi Khidir a.s. yang menjadikannya unik dan istimewa :

1. Hidup sepanjang masa sehingga kedatangan Dajjal


2. Mempunyai Ilmu Laduni.


3. Pakaiannya sentiasa baru dan bersih!


4. Bentuk fizikalnya tidak dapat dilihat oleh orang kebanyakan.


5. Dapat berjalan secepat kilat.


6. Memiliki banyak rupa.


7. Tidak bertemu dengan orang yang berhati kotor dan berakhlak buruk.


8.Setiap tempat yang beliau pijak menjadi hijau.


9. Mengenali dan mengetahui nama-nama Waliyullah diseluruh dunia.

Nak tau lebih lagi, kena lah explore buku ni..cari...cari dan cari..jangan putus asa..tau?
Bertahun gak mencari..baru jumpa sebuah...hahaha...insyaallah...lepas ni tentu terbuka lagi jalan untuk menjumpai buku-buku yang sewaktu dengannya =))



Saturday, 28 January 2012

BERTEMU SEMULA...

Mula-mula ingat nak hantarkan aje bonda kenduri, pastu tunggu jer la dalam kereta tapi bila dapat tau lokasi kenduri tu..siap...bersiapppp...rapi..jom kita tengok apa yang aku jumpa kali ni ;-))

rapi sungguh ni...tema putih + merah...memang cantek..


ni..cikgu kita...cikgu Patimah Ibrahim..ngajar matematik kt SKJ..muka sama aje..tak berubah pun..

haaa...kenal tak siapa ni...Norazmiah Ishak =)
lama betul tak jumpa...puas peluk cium...hahaha...ada sape2 yang mencari...sila inbox message yea..
sempat la bertukar no telefon.

Alhamdulillah...berjumpa jugak akhirnya kita...best betul cuti kali ni, banyak benda baik berlaku =))

Friday, 27 January 2012

JALAN-JALAN...

Semalam off day, still...aku ke Taman Melaka Raya..buat apa...? down grade broadband aku yang tersangat laju ni (hahaha....) Sana sini jalan sesak...ruang parkir pun takde! aahh! panas membahang...subhanallah..sabau jer la! Tapi semua urusan dapat diselesaikan mengikut jadual...

singgah solat zohor kt masjid ni...
Owh..awal lagi..so kami (dgn adik aku) ke Jaya Jusco Ayer Keroh. Target : BOOK STORE!
Sebab ada buku yang dah lama aku cari tak jumpa-jumpa...puas dah riki2...teka buku apa...
Haaa...memang dah takdir kan, dapat....dapattttt...kat sini..alhamduillahhhhh...syukur!

haaa...ni la bukunya. =)
dah baca intro, so interesting! tak sabar nak baca...nanti aku kupas nya isinya...tungguuu...

singgah solat asar kt sini~masjid Al-Azim



Heppi sangat sebab dah dapat apa yang aku nak..so singgah lah kat sini sebab adik aku dah sebut kan...right after the solat, we drove back to Jasin...teringat gulai keladi masak asam...ho ho..laparrrrrrrr

Wednesday, 25 January 2012

ORANG IKHLAS, BIASA DITINDAS



Topik yang diradio...aku ralit mendengar..sepanjang perjalanan pulangku kali ni. Dengan kelajuan yang sederhana, aku tak peduli kereta lain memotong di kiri dan kanan ku..sampai satu tahap, Ustaz Pahrol sebut; kita tak boleh nak ukur tahap keikhlasan kita dan juga keikhlasan orang pada kita begitu juga sebaliknya. Sebagai contoh, bila kita lihat pemandu lain memotong dan menggunakan lorong kecemasan, kita berasa sakit hati, marah, rasa tidak selesa dan rasa ketinggalan. Mengapa? JIka kita berada di lorong yang betul, kita tak patut rasa teraniaya, kan?

Dan lagi kata Ustaz; menahan hati, remuk rendam, Allah bersama orang-orang yang patah-patah hatinya.
Maknanya, orang yang berada dalam keadaan ini akan sangat hampir dengan Allah, mengadu keresahan, kesedihan, kekecewaan padaNYA. Tapi orang yang berada dalam kesenangan, leka dan jauh dari Allah.

Formula kerja yang tekun, mendapat kasih sayang Allah!

Aku rasa tertarik pada ungkapan ini..

TANGISAN SEORANG PENDUSTA LEBIH DISUKAI
OLEH ALLAH DARIPADA ORANG YANG BERASA TAKBUR 
SELEPAS MELAKUKAN SESUATU KEBAIKAN!

Perjalanan aku sangat terisi, melihat pada sekeliling....menunjuk-nunjuk apa yang diorang ada, aku jadi takut pulak. Berbalik kepada IKHLAS...rasanya kena rujuk semula pada tajuk entri aku `MAKAM-MAKAM ROH' tu..kena nilaikan diri kita dok di makam yang mana, kan? Wallahu'alam

Monday, 23 January 2012

POLA MAKANAN KEBIASAAN RASULULLAH

Entri kali ni bersambungan tentang baginda rasulullah s.a.w.
Marilah kita kenali cara-cara baginda diet...;-)

Rasulullah lebih gemar makan tumbuh-tumbuhan. Walaupun baginda tetap memakan daging, tetapi baginda hanaya memakannya pada acara-acara yang tertentu dan dalam sukatan yang tidak banyak. (ikut size perut k?) Isteri baginda, Aisyah pernah mengatakan bukan daging dzira'an iaitu bahagian bahu yang paling disukai baginda. Tetapi disebabkan baginda hanya makan daging sekali-sekala, baginda sering memilih bahagian itu bagi dimakan. Dalam hadis yang direkodkan oleh at-Tirmidzi disebutkan makanan kegemaran baginda adalah labu.



Anas bin Malik menceritakan, Rasulullah menggemari buah labu. (Mau kita pakat ramai-ramai p cari labu lepas ni ek? aduhh...) Pada suatu hari beliau bersama baginda ketika dijemput makan makanan labu. Aku pun mengikutinya. Labu itu aku dekatkan dihadapannya, kerana aku tahu baginda menggemarinya.

Jabir pun menceritakan: "Aku berkunjung ke rumah Rasulullah. Aku lihat disampingnya ada labu yang dipotong-potong lalu aku bertanya, "Apakah ini ya Rasulullah?" Baginda menjawab, "Kami memperbanyakkan makanan kami dengannya."

ANA ADA SATU CERITA ;-)

maafkan kami...maafkan kami...maafkan...maafkan kami.. ;-)

sibuk-sibuk ajak ini budak keluar makan, tapi punggung dah melekat tak bergerak-gerak dah. tengoklah background blog dah bertukau kaler, pening tengok serabut kat belakang..kasi plain jer ek?

nah tengok muka budak yang merajuk tu....?
nahhhhhhhhhhhh..




harap esok masih ada...huhuuuu....

Saturday, 21 January 2012

KEKASIH...

Bismillah..selawat keatas nabi Muhammmad s.a.w.
Enti kali ni luahan peribadi aku tentang baginda rasulullah s.a.w. kekasih Allah s.w.t.
Aku bukan ahli bijak pandai; jahil dan so kerdil disisiNYA..hambaNYA yang melakukan dosa didalam sedar dan tanpa disedari...

Ada sahabat yang bagitau, blog u all religious stuffs...this is my blog kan, i'm free to write apa-apa yang i like..selagi tak menyentuh sensitiviti sesiapa, aku rasa tak menjadi kesalahan kan?

Kali ni aku nak kupas sedikit tentang baginda yang aku kenali melalui pembacaan dan jugak sumber dari ustaz-ustaz yang bersiaran di radio pilihaanku www.ikim.fm

Hampir setiap hari disiarkan perbincangan tentang sirah baginda, dengarlah...kamu akan lebih memahami tentang perjuangan baginda yang penuh onak dan duri dari kaum musyrikin.

Aku pernah menangis mendengar seorang ustazah menceritakan perbuatan kaum kafirun menganiaya baginda semasa berdakwah. Betapa kita patut berasa bertuah sebab kita tidak melalui pengalaman itu. Plus kita dilahirkan dalam agama suci ini. And yet kita tak sepenuhnya melakukan suruhan Allah dengan sempurna. Memang kita patut rasa malu kepadaNYA dan baginda.

ingatlah, baginda adalah KEKASIH Allah s.w.t. siapa kita nak mempersoalkan sunnah-sunnahnya. Kita perlukan syafaat baginda untuk masuk ke syurga tau...

Semalam, (jumaat) aku dengar satu slot tentang sunnah-sunnah baginda. Satu caller tu bertanya kepada ustaz tentang kesahihan sunnah baginda, subhanallah...geramnya hati ni. Tapi ustaz tu menjawab dengan bijak; secara berhemah sungguh...katanya; jika kita tidak mampu mengikut mana-mana sunnah baginda, janganlah kita mencaci atau mempertikaikannya. Kerana pernah terjadi dulu seorang memperlekehkan tentang sunnah baginda bersiwak, mempersendakan tentang jibrail yang mempunya sayap yang memenuhi alam ini. Orang tu nak pasang kamera dan paku supaya sayap jibrail tersangkut di paku tu. Dengan takdir Allah, orang tu mendapat balasan yang amat dahsyat dari Allah s.w.t.

Ok, ni aku ada pengakuan sangat ekslusif dari bonda yang mengerjakan ibadah haji beberapa tahun lalu.
Katanya; hari tu hari jumaat. Dia berada didalam masjidil harram, mengaji al-quran. Dia ditingkat 2 masjid, makcikku yang sama-sama dalam rombongan dia ke sana berada ditingkat yang lain.
Sedang dia asyik mengaji, tak semena-mena dia dengar suara yang amat dahsyat...bingit! Sukar dia nak terjemahkan. Apalagi semua orang yang berada ditingkat masjid yang sama dengan dia lari bertempiaran..habis dilanggar orang-orang...tau lah macam-macam bangsa kan, negro, arab yang kita pun tahu saiz diorang tu bukan nya kecik-kecik macam kita ni. Kawan bonda jerit, suruh bonda duduk rapat di tiang masjid untuk elakkan dari dilanggar orang. Dia sempat capai Al-Quran yang sedang dibaca, ketakutan duduk rapat ditiang. Ya Allah dia cakap..Bumi ni dah nak kiamat ke? Bunyi apa tu...

Bila dia balik ke bilik, dia tanya pada makcik ku..ada tak dengar bunyi apa-apa? Makcik ku cakap..TAK ADA PUN. Bonda aku ternganga hairan. Eh! bunyi apa pulak..masjid yang sama. Dia tak dengar. Hurmm...dia simpan pengalaman dia tu. 
Balik ke tanahair, dia kabarkan pada adik dia yang dah berkali-kali mengerjakan umrah dan dah pernah mengerjakan haji jugak. Tahu tak apa dia cakap? Dari apa yang dia pernah dengar dari kelas-kelas agama yang dia pergi belajar, malaikat jibrail tu ada sayap. Kemungkinan dia turun untuk mengerjakan solat jumaat bersama-sama jemaah yang lain. Then makcik cakap; rezeki kau la tu, dah berkali-kali dia pergi buat umrah tapi tak pernah pun dengar macam tu. Gulps!

Bila dia tanya pada ustaz yang dia pegi belajar di masjid, dia dapat jawapan yang sama; malaikat jibrail mempunyai sayap! Aku pun buat lah research dalam tafsiran Al-Quran (spt di link kt blog ni) sebab perkara ni mesti ada dalam Al-Quran kan? Cuma kita ni baca aje..tak tau pun maknanya. Baca buta-buta kata orang tu...hehehe...

Allah SWT selesai menciptakan Jibrail as dengan bentuk yang cantik,
dan Allah menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap
itu antara

timur dan barat (ada pendapat lain menyatakan 124, 000 sayap).
Setelah itu Jibrail as memandang dirinya sendiri dan
berkata:

"Wahai Tuhanku, adakah engkau menciptakan makhluk yang lebih baik
daripada aku?."

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud.. "Tidak"

Kemudian Jibrail as berdiri serta solat dua rakaat kerana syukur
kepada Allah swt. dan tiap-tiap rakaat itu lamanya 20,000 tahun.

Setelah selesai Jibrail as solat, maka Allah SWT berfirman yang
bermaksud.
"Wahai Jibrail!, kamu telah menyembah aku dengan ibadah yang
bersungguh-sungguh, dan tidak ada seorang pun yang menyembah
kepadaku seperti ibadat kamu, akan tetapi di akhir zaman nanti akan
datang seorang nabi yang mulia yang paling aku cintai, namanya
Muhammad.' Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa,
sekiranya mereka itu mengerjakan solat dua rakaat yang hanya sebentar sahaja,
dan mereka dalam keadaan lupa serta serba kurang, fikiran mereka
melayang bermacam-macam dan dosa mereka pun besar juga. Maka demi
kemuliaannKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu aku
lebih sukai dari solatmu itu. Kerana mereka mengerjakan solat atas
perintahKu, sedangkan kamu mengerjakan solat bukan atas perintahKu."

Kemudian Jibrail as berkata: "Ya Tuhanku, apakah yang Engkau
hadiahkan kepada mereka sebagai imbalan ibadat mereka?"

Lalu Allah berfirman yang bermaksud : "Ya Jibrail, akan Aku berikan
syurga Ma'waa sebagai tempat tinggal…"

Kemudian Jibrail as meminta izin kepada Allah untuk melihat syurga
Ma'waa.
Setelah Jibrail as mendapat izin dari Allah SWT maka pergilah
Jibrail as dengan mengembangkan sayapnya dan terbang, setiap dia
mengembangkan dua sayapnya dia boleh menempuh jarak perjalanan 3000
tahun, terbanglah malaikat jibrail a.s. selama 300 tahun sehingga ia
merasa letih dan lemah dan akhirnya dia turun singgah berteduh di
bawah bayangan sebuah pohon dan dia sujud kepada Allah SWT lalu ia
berkata dalam sujud:

"Ya Tuhanku apakah sudah aku menempuh jarak perjalanan setengahnya,
atau sepertiganya, atau seperempatnya? "

Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud. "Wahai Jibrail, kalau
kamu dapat terbang selama 3000 tahun dan meskipun aku memberikan
kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu
terbang seperti yang telah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan
sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah
kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat
yang mereka kerjakan….."

Friday, 20 January 2012

AKU, DIA DAN GOAT MILK

status kt whatsapp : where to find goat milk...
beberapa hari lepas tu, kawan ku,nonet.... msg.
sesi berbalas-balas msg ni..

yaayyy.....gedik kan goat ni senyumm...
tapi aku sukaaaa....kata story tentang goat, milk...

nonet : beli goat je...buat pet..

aku : Huhu...nak tambat kat mana....

nonet : buat pet, legar dalam umah je..mana payah tambat...

aku : Ehh...karang dia tabur maajun dia atas sejadah aku..camno...

nonet : namanya pun pet, kan boleh diajar....

aku : hhurmm...aku hantar kat nursery ko dulu la, kasi trainning boleh...?

nonet : aku takde pet dah berpuluh tahun...dah tutup dah nursery aku tu...

tu laa...dua-dua sengal kan...melarat-larat...well, time tu pun agak dah larut malam so..layannn
nak dijadikan cerita beberapa minggu yang lepas, aku jalan-jalan kt carrefour wangsa maju..kan banyak kiosk kat ruang legar dalam tu kan..belek-belek, usha-usha...ternampaklah  ni haaa..

 
nampak cam sedap jer tu kan...nak cari pure fresh goat milk..kena tunggu orang perah susu tiap hari ek? haha..ada ke orang bela goat kat kuala lumpur ni? huhu...melainkan kahwin dengan gembala goat kan...
dipendekkan cerita, aku beli...produk orang kita ni. supportttttttt....rasanya? marvelous! try laa...


Thursday, 19 January 2012

BUKTIKAN CINTA...

Bismillah...

Nabi S.A.W Bersabda:
"Barang siapa yang mengikuti sunnahku, bererti dia cinta pada-KU, dan barangsiapa yang cinta pada-KU, maka akan masuk ke SYURGA bersama-KU"

Selawat keatas nabi junjungan kita baginda Rasulullah s.a.w...dan seluruh keluarga baginda. Entri kali ni saya nak bercerita tentang sunnah baginda...yang ni kita mampu, kan kita mengaku cintakan baginda, kita ikut la sunnahnya....selain selawat dan salam, banyak sebenarnya yang kita boleh ikut. Terutamanya bab makan..Cara baginda makan, apa yang baginda makan...carilah, sekarang ni pun dah banyak muslimin saudara kita yang memasarkan produk-produk makanan sunnah ni. Support la ekonomi orang kita.


Hari ni berakhirlah penantian saya...parcel berisi 3 barang yang menjadi kegunaan baginda; wangian kasturi ambar (kegemaran baginda ni...), za'faran; niat saya nak bagi kt bonda =)) & cuka epal.


Saya selalu dengar tentang kebaikan-kebaikannya di corong radio pilihan saya, google la..sekali klik..tu diaaa...berlambak dalam senarai.  Mestilah kena pilih kan...so, alhamdulillah akhirnya saya menemui apa yang saya cari. Banyak khasiatnya...Jenguklah sendiri link ni eh..www.deanjungkiswah.com




Selamat berhijrah...beralih dari menggunakan minyak wangi ntah apa-apa kat pasaran, baiklah kita gunakan wangian yang sangat digemari oleh baginda Rasulullah s.a.w.

Istimewanya wangian-wangian ni dan produk yang lain di laman web tu, di ruqyah kan...untuk tujuan rawatan. Ada jugak lain-lain pilihan; rose...(next order la ni..ha ha ha harusssssss)...check it outtttttt ;-)

p/s: tak sabar-sabar nak calit wangian ni...hurmm...aromanya memang merawat jiwa laaa..proven!

MANISNYA SEDANG KU RASAKAN...


Bila kita tak dapat apa yang kita suka
Kita kena suka apa yang kita dapat

Setelah melalui semua pengalaman yang masam manis, pahit payau, aku belajar banyak benda
berhenti bertanya `kenapa' ...`mengapa aku'....buang perkataan `jika'...`kalau'
dari diari hidup SEBAB setiap yang terjadi ada sebab dan musabab.

Walaupun kenyataannya sangat pahit dan kelat pada diri kita, percayalah...pasti ada manisnya.

Cuma waktunya belum tiba untuk kita kecapi.

Sabar adalah pengubat kepada duri ranjau hidup yang kita lalui. Biar pun berat bahu memikul tapi yakinlah pada DIA. Jangan bersangka buruk pada Allah. Dia lebih mengetahui dari kita.

Hanya pengetahuan kita tak kan terjangkau begitu jauh...

Jangan takut pada masa lalu, hentikan resah akan masa depan.
Positif minda, tindakan...pasti BAHAGIA menjadi milik kita.Aku percaya padaNYA, DIA tahu yang terbaik buat hambaNYA. =)

Wednesday, 18 January 2012

SEA, SAND, SKY, STAR......


Pernah dulu seseorang bercerita...katanya dia suka laut, pantai, bunyi ombak, berbaring di pasiran pantai sambil merenung bulan...bintang-bintang di langit...

Sungguh aku tak faham apa yang dia cuba sampaikan...

Pesan dia padaku dulu, bila pandang ke bulan penuh...maknanya dia sedang tersenyum melihat ke arahku tapi jika waktu itu bentuk bulan tidak sempurna bererti dia sedang bersedih....

Lagi lah aku tak faham...tapi aku cuma diam.

Setelah sekian lama detik itu berlalu, baru kini aku faham apa yang dia gambarkan....aku seakan menggantikan dia, bila aku rasa rindu untuk menikmati keindahan yang dia ceritakan padaku dulu.

Aku pasti ke pantai bila ada peluang dan masa, mendengar deburan ombak..merenung jauh ke tengah laut yang seakan tak berpenghujung; mencari bintang yang dinamakannya untuk ku...ya...pernah dia tunjukkan sijil pendaftarannya..tapi dimana ya...oowhh..hampir terlupa. Jangan tanya aku macam mana dia buat...

Kini...

Aku melihat semua ini dari pandangan yang serupa seperti dia, mengkagumi setiap inci ciptaanNYA didepan ku ini. Malangnya dia tiada disini untuk ku kongsikan kekaguman ini,  menyaksikan keindahan  yang Maha Agung ini.
 
Namun...Ada sesuatu yang ditinggalkannya padaku...RASA.



Just drop a line...

 Salam..entri kali ni cuma nak sapa aje siapa2 la yang jenguk blog ni..bila kita rasa gundah gulana jangan 
buat benda bodo2 k..sbb decision drastik hanya kerana kebangangan sementara tak kan menghasilkan apa2 
kebaikan...trust me, u'll feel regret forever.
bila kita sibuk memperbetulkan diri sendiri, kita tak kan ada masa utk membetulkan orang lain

kita tak kan sempat nak rasa iri hati pada orang lain, kita tak kan mengumpat orang lain

sebab kita takut tak cukup waktu untuk mengumpul bekal untuk dibawa

ke sana nanti.


Tuesday, 17 January 2012

SABAR....SABAR....

Terdampar ni, menantikan tibanya hujung minggu...apsal plak?
*bisik2* longggggggg holiday....CNY! erkk..cuti aidilfitri pun tak selama ini; 9 days beb! memang gilosss. Apa aku nak buat cuti lama-lama tu? think....think...ermm...

pejam mata...la la la...(humming)

takde idea so far...u ada? kalau menikah...sempat honeymoon ek? huhahahaha...(gelak jahat)

tik...tik...tik...tik...tunggu detik berlalu..

nah kata-kata hikmah buat pegangan hidup.......

TIDAK ADA ORANG YANG LEBIH BAHAGIA DARI ORANG 
YANG BERIMAN KEPADA ALLAH.

ANGGAPLAH SEMUA URUSAN ITU MUDAH, DAN BERSABARLAH
DENGAN KEPAHITANNYA.

wassalam :D 

Monday, 16 January 2012

DAN DIJADIKAN KESEJUKAN HATIKU BILA BERADA DALAM SOLATKU

SESUATU YANG SANGAT DIHARAPKAN ITU
JUSTERU AKAN MELAHIRKAN
KEGELISAHAN

Betapa banyak utusan yang berkesudahan 
dengan kegembiraan
padahal permulaannya terasa begitu menyedihkan


Seorang teman akan dapat mempengaruhi tingkah laku dan akhlak sahabatnya. Bila anda
memiliki seorang teman, pasangan hidup, rakan pejabat ~yang mukanya berseri-seri, jiwanya tenang
dan optimis dalam kehidupan, maka dia akan mempengaruhi sifat-sifat mulia itu kepada anda.

Sebaliknya apabila teman anda adalah seorang yang berwajah murung, berwatak bengis, gemar mencela, selalu cemas, lagi sentiasa gundah, maka sesungguhnya ia menebarkan keresahan kepada sahabatnya
dan menularkan penyakit itu kepada anda dan teman-teman yang lain.

Pertemuan itu tidak terbatas hanya pada manusia. Disana terdapat teman-teman yang lain, seperti buku,
program-program di dalam tv, siaran-siaran radio dan lain-lain. Didalamnya terkandung perkara-perkara yang berfaedah dan sebaliknya. Didalamnya ada yang membawa kegelisahan dan ada pula yang membawa ketenangan.


Maka apabila seseorang diberi taufik untuk memilih buku-buku yang mendatangkan sikap yang optimis dan ketenangan dalam hidup, khususnya semangat perjuangan, kejayaan dan keyakinan diri,
maka dia akan membuka banyak kebaikan baginya dan pintu-pintu pun akan meniupkan angin kejayaan dan  kebahagiaan.

Namun apabila seseorang salah dalam memilih bahan bacaannya sehingga dia membaca
buku-buku yang dapat menimbulkan keresahan, menanamkan keraguan terhadap norma-norma kebaikan, memunculkan rasa tidak percaya kepada orang lain dan menumbuhkan sikap tidak acuh terhadap kehidupan dan terhadap orang lain, maka sesungguhnya orang yang bersangkutan akan terpengaruh olehnya bagaikan kulit yang sihat dijangkiti oleh penyakit kurap.

Adakalanya pula sikap itu akan mencemari kehidupannya hingga membuatnya menjadi 
RESAH!

Sunday, 15 January 2012

SOLUSI



sebenarnya ada benda yang aku nak kongsikan..cuma tahap kerajinan aku agak
menurun sehari dua ni, plus line internet aku pun mcm nak tak nak aje..
hati pun agak bahang ler..ekeke
bukan merungut tapi gitu la...aaishh..

banyak yang aku fikirkan sebenarnya sepanjang aku berhujung minggu kali ni
tentang kawan yang terlantar di icu (dengar kabar dah sedar, alhamdulillah)
tentang seseorang...ya seseorang..
semakin hampir dia aku rasakan..rasa yang semakin mendalam
ya..buat apa nak menipu diri sendiri :-p

takpe kita tinggalkan dulu bab tu ek..
meh kita tengok apa yang aku jumpa........sangat bagus untuk santapan rohani.
nak tau apa?

tadaaaaaaaaaa......


majalah yang sangat islamik..:-))

nampak tak perkataan STRES tu?

whoaa...macam kena aje kan dengan `orang tu' huhaaa...tak habis-habis ngadu kt aku
masalah tu la, masalah ni laa...aku pun ikut semak sama la (huhu....)
so aku nasihatkan, carilah majalah ni..baca..pasti dapat SOLUSI kepada semua kekusutan
yang bersarang kt kepala otak tu.

kt muka depan tu di highlight kan..

STRES BUKAN UNTUK DIHAPUS, TETAPI UNTUK 
DIURUS. DALAM BEBERAPA KEADAAN MANUSIA MEMERLUKAN 
STRES. SEDIKIT STRES DIPERLUKAN UNTUK MENGHASILKAN
KERJA YANG BERKUALITI DAN 
PRODUKTIF.

NAMUN JANGAN BERLEBIHAN, IA AKAN MENYEBABKAN
PELBAGAI MASALAH.


Manfaat stres;
  • Stress akibat takut gagal, menyebabkan kita bangun berusaha dengan lebih gigih.
  •  
  • Stres akibat hubungan kita yang tidak mesra dengan ibu bapa, menyebabkan kita bertindak meminta maaf, berterus terang dan melakukan tindakan-tindakan positif bagi membetulkan keadaan.
  •  
  • Stres kerana jahil akan mendorong seseorang itu bangun menimba ilmu.
  •  
  • Stres kerana merasakan diri berdosa akan mendorong orang yang masih ada sekelumit iman dalam hati beristighfar, bertaubat dengan bersungguh-sungguh dan berazam tidak akan mengulangi dosa silam.
  •  
  • Stres kerana merasakan diri tiada pencapaian akan memotivasikan diri berusaha meraih kejayaan dalam hidup.
  •  
  • Stres kerana melihat perbuatan mungkar berleluasa akan menyebabkan jiwa memberontak ingin melaksanakan amar makruf nahi mungkar.
  •  
  • Stres kerana di diagnosis ada risiko kesihatan akan menyebabkan si pesakit berusaha menjaga pemakanan dan melakukan pelbagai usaha untuk menyembuhkan.




kesimpulan disini, perkataan STRES itself bila kita sebut aje dah rasa stres kan?
sbb takde lagi orang yang sebut perkataan tu sambil tersenyum riang, kan....kan? ekspresi muka aje dah serabut...rugi lah muka handsome/ menawan tapi...jiwa stres..hahaha
SMILE....SMILE...smile itu mengubati hati yang rawan :-))

so elakkan sebut perkataan itu..sebab bila kita sebut aje, tubuh, emosi semua jadi stres.
so...jom ban perkataan STRES dalam diri kita...!

smile......dun forget that!



5 PERKARA ANDA PERLU TAHU...

bismillah...
salam, hujung minggu yang tiada aktiviti apa-apa..
hanya lepak-lepak, tidur..ber online...
tadi belek-belek wall, terjumpa la sesuatu yang menarik 
untuk dikongsi dan dijadikan simpanan

nak tau apa?
niii...


5 PERKARA TERPENTING ANDA PERLU TAHU

••► Solat Subuh » Wajah yang cantik
••► Solat Zohor » Duit yang banyak
 ••► Solat Asar » Kesihatan yang baik 
••► Solat Maghrib » Anak2 yg cerdik dan berjaya 
••► Solat Isyak » Tidur yang nyenyak tanpa gangguan 
 
Kata Nabi Muhammad S.A.W : 
~► Barangsiapa yang tinggalkan solat subuh tiadalah padanya nur di wajahnya
~► Barangsiapa yang tinggalkan solat zohor tiadalah padanya rezeki yang berkat
~► Barangsiapa yang tinggalkan solat asar tiadalah padanya kekuatan badan
~► Barangsiapa yang tinggalkan solat maghrib tiadalah padanya anak2 yg bermanfaat 
~► Barangsiapa yang tinggalkan solat isyak tiadalah padanya tidur yang nyenyak
so...solat la!

Wednesday, 11 January 2012

TANDA-TANDA IKHLAS

BUKTI-BUKTI IKHLAS 

 Fit-Thariq Ilallah: An-Niyyah wal-Ikhlas, Dari. Yusuf al-Qaradhawi

Ikhlas itu mempunyai bukti penguat dan tanda-tanda yang banyak sekali, contohnya dalam kehidupan orang yang mukhlis; dalam tindak-tanduknya, dalam pandangan terhadap dirinya dan juga orang lain. Di antaranya adalah:

PERTAMA: TAKUT KEMASYHURAN

 Takut kemasyhuran dan menyebarnya kemasyhuran ke atas dirinya, lebih-lebih lagi jika dia termasuk orang yang mempunyai pangkat tertentu. Dia perlu yakin bahawa penerimaan amal di sisi Allah hanya dgn cara sembunyi-sembunyi, tidak secara terang-terangan dan didedahkan. Sebab andaikata kemasyhuran seseorang memenuhi seluruh angkasa, lalu ada niat tidak baik yang masuk ke dalam dirinya, maka sedikit pun manusia tidak memerlukan kemasyhuran itu di sisi Allah 

 Maka dari itu zuhud dalam masalah kedudukan, kemasyhuran, penampilan dan hal-hal yang serba gemerlap lebih besar darip zuhud dalam masalah harta, syahwat perut dan kemaluan. Al-Imam Ibn Syihab az-Zuhri berkata: “Kami tidak melihat zuhud dalam hal tertentu yang lebih sedikit darip zuhud dalam kedudukan. Engkau melihat seseorang berzuhud dalam masalah makanan, minuman dan harta. Namun jika kami membahagi-bahagikan kedudukan, tentu mereka akan berebut dan meminta lebih banyak lagi.”

Inilah yang membuat para ulama salaf dan orang-orang shaleh antara mereka mengkhuatirkan dan menyangsikan hatinya dari ujian kemasyhuran, penipuan dan kedudukan. Oleh kerana itu mereka memperingatkan hal ini kepada murid-muridnya. Para pengarang buku telah meriwayatkan dalam pelbagai gambaran tentang tingkah laku ini, seperti Abu Qasim a-Qusyairi dalam ar-Risalah, Abu Thalib al-Makky dalam Qutul-Qulub, dan al-Ghazali di dalam al-Ihya’.
Begitu pula yang dikatakan seorang zuhud yang terkenal, Ibrahim bin Adham, “Allah tidak membenarkan orang yang suka kemasyhuran.”
Beliau juga berkata, “Tidak sehari pun aku berasa gembira di dunia kecuali hanya sekali. Pada suatu mlm aku berada di dalam masjid salah satu desa di Syam, dan ketika itu aku sdg sakit perut. Lalu muazzin dtg dan menyeret kakiku hingga keluar dari masjid.”
Beliau berasa senang kerana muazzin tersebut tidak mengenalinya. Maka dari itu beliau diperlakukan secara kasar, kakinya diseret seperti seorang pesakit. Beliau meninggalkan kedudukan dan kekayaannya kerana Allah. Sebenarnya ketika itu beliau tidak ingin keluar jika tidak sakit.
Seorang zuhud yang terkenal, Bisyr al-Hafy berkata, “Saya tidak mengenal orang yang suka kemasyhuran melainkan agama menjadi sirna dan dia menjadi hina.”
Beliau juga berkata, “Tidak akan merasakan manisnya kehidupan akhirat orang yang suka terkenal di tengah manusia.”
Seseorang pernah menyertai perjalanan Ibn Muhairiz. Ketika hendak berpisah, orang itu berkata, “Berilah aku nasihat.”
Ibn Muhairiz berkata, “Jika boleh hendaklah engkau mengenal tetapi tidak dikenal, berjalanlah sendiri dan jangan mahu diikuti, bertanyalah dan jangan ditanya. Lakukanlah hal ini.”
Ayyub as-Sakhtiyani berkata, “Seseorang tidak berniat secara benar kerana Allah kecuali jika dia suka tidak merasakan kedudukannya.” 
Khalid bin Mi’dan adalah seorang ahli ibadah yang dipercayai. Jika semakin ramai orang-orang yang berkumpul di sekelilingnya, maka beliau pun beranjak pergi krg takut dirinya menjadi terkenal.
Salim bin Handzalah menceritakan, “Ketika kami berjalan secara beramai-ramai di blkg Ubay bin Ka’ab, tiba-tiba Umar melihatnya lalu melemparkan susu ke arahnya.”
Ubay bin Ka’ab lalu bertanya, “Wahai Amirul Mu’minin, apakah yang telah engkau lakukan?”
Jawab Umar, “Sesungguhnya kejadian ini merupakan kehinaan bagi yang mengikuti dan ujian bagi yang diikuti.”
Ini merupakan perhatian Umar bin al-Khattab secara psikologi terhadap fenomena yang pada permulaannya boleh menimbulkan kesan dan pengaruh yang jauh terhadap kejiwaan orang-orang yang mengikuti dan sekaligus orang yang diikuti.
Diriwayatkan dari al-Hasan, beliau berkata, “Pada suatu hari Ibn Mas’ud keluar dari rumahnya, lalu diikuti beberapa orang. Maka beliau berpaling ke arah mereka dan berkata: “Ada apa kamu mengikutiku? Demi Allah, andaikata kamu tahu alasanku menutup pintu rumahku, dua orang antara kamu pun tidak akan dpt mengikutiku.”
Pada suatu hari al-Hasan keluar rumah lalu diikuti beberapa orang. Beliau bertanya, “Apakah kamu ada keperluan kepadaku? Jika tidak, mengapa kejadian seperti ini masih tersemat dalam hati orang Mu’min?”
Ayyub as-Sakhtiyani melakukan suatu perjalanan, lalu ada beberapa orang yang mengalu-alukan kedatangannya. Beliau berkata, “Andaikata tidak kerana aku tahu bahawa Allah mengetahi isi hatiku tentang ketidaksukaan aku terhadap hal ini, tentu aku takut kebencian dari Allah.”
Ibn Mas’ud berkata, “Jadilah kamu sbagi sumber ilmu, pelita petunjuk, penerang rumah, obor pada waktu mlm dan pembaharu hati yang diketahui penduduk langit, namun tidak dikenal penduduk bumi.”
Al-Fudhayl ibn Iyadh berkata, “Jika engkau sanggup untuk tidak dikenal, maka lakukanlah. Apa sukarnya engkau tidak dikenal? Apa sukarnya engkau tidak disanjung-sanjung? Tidak mengapalah engkau tercela di hadapan manusia selagi engkau terpuji di sisi Allah. 
Athar-athar ini tidak mengajak kepada pengasingan atau uzlah. Orang-orang yang menjadi sumber riwayat ini adalah para imam dan da’ie. Mereka memiliki pengaruh yang amat baik dalam menyeru masyarakat, mengarahkan dan memperbaiki keadaan manusia. Tetapi yang dpt difahami dari sejumlah penyataan mereka adalah kebangkitan dari naluri jiwa yang tersembunyi, kewaspadaan terhadap tipudaya yang disusupkan syaitan ke dalam hati manusia, jika hati mereka dicampuri hal-hal yang serba gemerlap dan dikelilingi orang-orang yang mengikutinya.
Kemasyhuran itu sendiri bukanlah suatu yang tercela. Tiada yang lebih masyhur darip para Anbia’, al-Khulafa’ ar-Rasyidin, dan imam-imam mujtahidin. Tetapi yang tercela adalah mencari kemasyhuran, takhta dan kedudukan, serta sgt bercita-cita mendapatkannya. Kemasyhuran tanpa cita-cita ini tidaklah menjadi masalah, sekali pun ia ttp menjadi ujian bagi orang-orang yang lemah, seperti yang dikatakan oleh Imam al-Ghazali.
Sejajar dgn pengertian ini yang telah disebuntukan dalam hadith Abu Dzar darip Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bahawa Baginda pernah ditanya tentang seorang lelaki yang melakukan suatu amal kebajikan kerana Allah, lalu orang ramai menyanjungnya.
Maka Baginda menjawab, “Itu kurnia yang didahulukan, sekaligus khabar gembira bagi orang Mu’min.”  (HR Imam Muslim, Ibn Majah dan Ahmad)
Ada pula lafaz lain, “Seseorang melakukan amal kerana Allah lalu orang-orang pun menyukainya..”
Pengertian seperti inilah yang ditafsirkan oleh al-Imam Ahmad, Ishaq bin Rahawaih, Ibn Jarir at-Thabary dan lain-lainnya.
Begitu pula hadith yang ditakhrij Imam at-Tirmidzi dan Ibn Majah, dari hadith Abu Hurairah, bahawa ada seorang lelaki berkata, “Wahai Rasulullah, ada seorang melakukan suatu amal dan dia pun senang melakukannya. Setiap kali dia melakukannya kembali, maka dia pun berasa takjub kepadanya.”
Baginda bersabda, “Dia mempunyai dua pahala, pahala kerana merahsiakan dan pahala memperlihatkan.

  Kedua: Menuduh Diri Sendiri

Orang yang mukhlis sentiasa menuduh diri sendiri sbagi orang yang berlebih-lebihan di sisi Allah dan krg dalam melaksanakan pelbagai kewajipan, tidak mampu menguasai hatinya kerana terpedaya oleh suatu amal dan takjub pada dirinya sendiri. Malahan dia sentiasa takut andaikata keburukan-keburukannya tidak diampunkan dan takut kebaikan-kebaikannya tidak diterima.
Kerana sikap seperti ini, ada sebahagian di antara para salaf yang menangis tersedu-sedu ketika jatuh sakit. Beberapa orang yang menziarahinya bertanya, “Mengapa engkau masih menangis, padahal engkau suka berpuasa, mendirikan solat malam, berjihad, mengeluarkan sedekah, haji umrah, mengajarkan ilmu dan banyak berzikir?”
Beliau menjawab, “Apa yang membuatkanku tahu bahawa hanya sedikit dari amal-amalku yang masuk dalam timbanganku dan juga diterima di sisi Rabb-ku? Sementara Allah telah berfirman, Allah hanya menerima (amal) dari orang-orang yang bertaqwa,”
Satu-satunya sumber taqwa adalah hati. Maka dari itu al-Quran menambahinya dgn firman Allah yang bermaksud: “Maka sesungguhnya itu timbul dari ketaqwaan hati..”  (al-Hajj: 32)
Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Taqwa itu ada di sini,”  Baginda mengulanginya tiga kali dan menunjuk ke arah dadanya.  (HR Imam Muslim)
Sayyidah Aishah pernah bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang orang-orang yang dinyatakan dalam firman Allah bermaksud: “Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan dgn hati yang takut, (kerana mereka tahu bahawa) sesungguhnya mereka akan kembali kepada Rabb mereka.”  (al-Mu’minun: 60)
“Apakah mereka orang-orang yang mencuri, berzina, meminum khamar dan mereka takut kepada Allah?”
Baginda menjawab, “Bukan wahai puteri as-Shiddiq. Tetapi mereka adalah orang-orang yang mendirikan solat, berpuasa, mengeluarkan sedekah, dan mereka takut amalnya tidak diterima. Mereka itu bersegera untuk mendapatkan kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehinya.”  (HR Imam Ahmad dan lain-lainnya)
Orang yang mukhlis sentiasa takut terhadap riya’ yang menyusup ke dalam dirinya, sdg dia tidak menyedarinya. Inilah yang disebut syahwah khafiyyah yang menyusup ke dalam diri orang yang meniti jalan kepada Allah tanpa disedarinya.
Dalam hal ini Ibn ‘Atha’illah memperingatkan, “Kepentingan peribadi dalam kederhakaan amat jelas dan terang. Sdgkan kepentingan peribadi di dalam ketaatan tersamar dan tersembunyi. Padahal menyembuhkan apa yang tidak nampak itu amat sukar. Boleh jadi ada riya’ yang masuk ke dalam dirimu dan orang lain juga tidak melihatnya. Tetapi kebanggaanmu bila orang lain melihat kelebihanmu merupakan budi ketidakjujuranmu dalam beribadah. Maka kosongkanlah pandangan orang lain terhadap dirimu. Cukup bagimu pandangan Allah terhadap dirimu. Tidak perlu bagimu tampil di hadapan mereka agar engkau terlihat di mata mereka.”

Ketiga: Beramal Secara Diam-Diam, Jauh Dari Liputan

Amal yang dilakukan secara diam-diam harus lebih disukai darip amal yang disertai liputan dan didedahkan. Dia lebih suka memilih menjadi perajurit bayangan yang rela berkorban, namun tidak diketahui dan tidak dikenali. Dia lebih suka memilih menjadi bahagian dari suatu jamaah, ibarat akar pohon yang menjadi penyokong dan saluran kehidupannya, tetapi tidak terlihat oleh mata, tersembunyi di dalam tanah; atau seperti asas bangunan. Tanpa asas, dinding tidak akan berdiri, atap tidak akan dpt dijadikan berteduh dan bangunan tidak dpt ditegakkan. Tetapi ia tidak terlihat, seperti dinding yang terlihat jelas. Syauqy berkata di dalam syairnya:
Landasan yang tersembunyi
Tidak terlihat mata kerana merendah
Bangunan yang menjulang tinggi
Di atasnya dibangun megah
Di bahagian sebelum ini telah dikemukakan hadith Mu’adz, “Sesungguhnya Allah menyintai orang-orang yang berbuat kebaikan, bertaqwa dan menyembunyikan amalnya, iaitu jika tidak hadir mereka tidak diketahui. Hati mereka adalah pelita-pelita petunjuk. Mereka keluar dari setiap tempat yang gelap.”

  Keempat: Tidak Memerlukan Pujian Dan Tidak Tenggelam Oleh Pujian

Tidak meminta pujian orang-orang yang suka memuji dan tidak bercita-cita mendapatkannya. Jika ada seseorang memujinya, maka dia tidak terkecoh tentang hakikat dirinya di hdpn orang yang memujinya, kerana mmg dia lebih mengetahui tentang rahsia hati dan dirinya darip orang lain yang boleh tertipu penampilan dan tidak mengetahui batinnya.
Ibn ‘Atha’illah berkata, “Orang-orang memujimu dari persangkaan mereka tentang dirimu. Maka adalah engkau orang yang mencela dirimu sendiri kerana apa yang engkau ketahui pada dirimu. Orang yang paling bodoh adalah yang meninggalkan keyakinannya tentang dirinya kerana ada persangkaan orang-orang tentang dirinya.”
Diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anh, bahawa jika dipuji orang lain maka beliau berkata, “Ya Allah, janganlah Engkau hukum aku kerana apa yang mereka katakan. Berikanlah kebaikan kepadaku dari apa yang tidak mereka ketahui.”
Ibn Mas’ud radhiallahu ‘anh berkata kepada orang-orang yang mengekori dan mengerumuninya, “Andaikata kamu tahu alasanku menutup pintu rumahku, dua orang antara kamu pun tidak akan dpt mengikutiku.” Padahal beliau adalah sahabat yang menonjol, pemuka petunjuk dan pelita Islam.
Sekumpulan orang memuji seorang Rabbani. Lalu dia mengadu kepada Allah sambil berkata, “Ya Allah, mereka tidak mengenalku dan hanya Engkaulah yang mengetahui siapa diriku.”
Salah seorang yang soleh bermunajat kepada Allah, kerana sebahagian orang ada yang memujinya dan menyebut-nyebut kebaikan dan kemuliaan akhlaknya:

Mereka berbaik sangka kepadaku
Padahal hakikatnya tidaklah begitu
Tetapi aku adalah orang yang zalim
Sbagimana yang Engkau sedia maklum
Kau sembunyikan semua aib yang ada
Dari pandangan mata mereka
Kau kenakan pakaian menawan
Sbagi tabir tutupan
Jadilah mereka meyintai
Padahal aku tidak layak dicintai
Tapi hanyalah diserupai
Janganlah Engkau hinakan aku
Pada Hari Qiamat di tengah mereka
Jadikanlah aku yang mulia
Termasuk yang hina dina
Penyair yang soleh ini mengisyaratkan makna yang lembut dan sgt penting, iaitu keindahan tabir yang diberikan Allah kepada hamba-hambaNya. Berapa banyak cela yang tersembunyi, dan Allah menutupinya dari pandangan orang ramai. Andaikata Allah membuka tabir itu dari pandangan mereka, tentu kelemahannya akan terserlah dan kedudukannya akan jatuh. Tetapi kurnia Allah enggan untuk menyingkap tabir kelemahan hamba-hambaNya, sebagai kurnia dan kemuliaan baginya.
Seerti dgn ini telah dikatakan oleh Ibn ‘Atha’illah, “Sesiapa yang memuliakanmu, sebenarnya dia telah memuliakan keindahan tabir pada dirimu. Keutamaan ada pada diri orang yang memuliakanmu dan menutupi aibmu, bukan pada diri orang yang menyanjungmu dan berterima kasih kepadamu.”
Abu al-Atahiyah berkata dalam syairnya:
Allah telah berbuat baik kepada kita
Kerana kesalahan tidak menyebar ke mana-mana
Apa yang tersembunyi pada diri kita
Tentu tersingkap di sisiNya

 

Kelima: Tidak Kedekut Pujian Terhadap Orang Yang Mmg Layak Dipuji

Tidak kedekut memberikan pujian kepada orang lain yang memang layak dipuji dan menyanjung orang yang memang layak disanjung. Di sana ada dua bencana yang bakal muncul: Pertama, memberikan pujian dan sanjungan kepada orang yang tidak berhak. Kedua, kedekut memberikan pujian kepada orang yang layak.
Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memuji sekumpulan para sahabatnya, menyebut-nyebut keutamaan dan kelebihan mereka, seperti sabda Baginda tentang Abu Bakar yang bermaksud: “Andaikata aku boleh mengambil seorang kekasih selain Rabb-ku, nescaya aku mengambil Abu Bakar sbagi kekasihku. Tetapi dia adalah saudara dan sahabatku.”
Sabda Baginda kepada Umar: “Andaikata engkau melalui suatu jalan, tentu syaitan akan melalui jalan yang lain.”
Sabda Baginda kepada Uthman: “Sesungguhnya beliau adalah orang yang para malaikat pun berasa malu terhadap dirinya.”
Sabda Rasulullah terhadap Ali: “Di mataku engkau seperti kedudukan Harun di mata Musa.”
Sabda Rasulullah terhadap Khalid bin al-Walid: “Beliau adalah salah satu daripada pedang-pedang Allah.”
Sabda Rasulullah terhadap Abu Ubaidah: “Beliau adalah kepercayaan umat ini.”
Masih ramai sahabat yang dipuji Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kerana kelebihan dan keistimewaan mereka. Di antara mereka ada dari kalangan pemuda, seperti Usamah bin Zaid yang diangkat menjadi komandan pasukan perang, padahal dalam pasukan tersebut terdapat para pemuka sahabat. Baginda mengangkat Itab bin Usaid sebagai pegawai di Makkah, padahal umurnya masih dua puluh tahun. Mu’adz bin Jabal dikirim ke Yaman, padahal beliau masih muda. Sebahagian di antara mereka lebih diutamakan daripada orang-orang yang lebih terdahulu memeluk Islam, kerana kelebihan dirinya, seperti Khalid bin al-Walid dan Amr bin al-Ash.
Boleh jadi seseorang tidak mahu memberikan pujian kepada orang yang layak dipuji, kerana ada maksud tertentu dalam dirinya, atau kerana rasa iri hati yang disembunyikan, seperti takut campurtangan di pejabatnya, atau menyaingi kedudukannya. Kerana dia juga tidak mampu untuk melemparkan celaan, maka setidak-tidaknya dia hanya berdiam diri dan tidak perlu menyanjungnya.
Kita melihat bagaimana Umar bin al-Khattab yang meminta pendapat Ibn Abbas dalam pelbagai urusan, padahal Ibn Abbas masih sangat muda. Maka para pemuka sahabat berkata kepadanya, “Bicaralah wahai Ibn Abbas. Kerana usia yang muda tidak menghalangimu untuk berbicara.”

 

 Keenam: Berbuat Selayaknya Dalam Memimpin


Orang yang mukhlis kerana Allah akan berbuat selayaknya ketika menjadi pemimpin di barisan terhadapan dan tetap patriotik ketika berada paling belakang, selagi dalam dua keadaan ini dia mencari keredhaan Allah. Hatinya tidak dikuasai kesenangan untuk tampil, menguasai barisan dan menduduki jabatan strategi dalam kepimpinan. Tetapi dia lebih mementingkan kemashlahatan bersama kerana takut ada kewajipan dan tuntutan kepimpinan yang dia lewatkan.
Apa pun keadaannya dia tidak bercita-cita dan tidak menuntut kedudukan untuk kepentingan dirinya sendiri. Tetapi jika dia dibebankan tugas sbagi pemimpin, maka dia melaksanakannya dan memohon pertolongan kepada Allah agar dia mampu melaksanakannya dgn baik. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mensifatkan kelompok orang seperti ini dalam sabda Baginda yang bermaksud:
“Keuntungan bagi hamba yang mengambil tali kendali kudanya fi sabilillah, yang kusut kepalanya dan yang kotor kedua telapak kakinya. Jika kuda itu berada di barisan belakang, maka dia pun berada di kedudukan penjagaan.”  (HR Imam Bukhari)
Allah meredhai Khalid bin al-Walid yang diberhentikan sebagai komandan pasukan, sekali pun beliau seorang komandan yang sentiasa mendapat kemenangan. Setelah itu beliau pun menjadi orang bawahan Abu Ubaidah tanpa rasa rendah diri. Dalam kedudukan seperti itu pun beliau tetap ikhlas memberikan pertolongan.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memperingatkan seandainya ada seseorang yang meminta jawatan dan sengaja untuk mendapatkannya. Telah disebuntukan di dalam as-Shahih, bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda kepada Abdurrahman bin Samurah:
“Janganlah engkau memimta jawatan pemimpin. Kerana jika engkau memperoleh jawatan itu tanpa meminta maka engkau akan mendapat sokongan, dan jika engkau memintanya, maka semua tanggungjawab akan dibebankan kepadamu.”  (Muttafaq ‘Alaihi)

 

Ketujuh: Mencari Keredhaan Allah, Bukan Keredhaan Manusia


Tidak memperdulikan keredhaan manusia jika di sebalik itu ada kemurkaan Allah ‘Azza wa Jalla. Sebab setiap orang di antara satu sama lain saling berbeza dalam sikap, rasa, pemikiran, kecenderungan, tujuan dan jalan yang ditempuh. Berusaha membuat mereka redha adalah suatu yang tidak bertepi, tujuan yang sulit diketahui dan tuntutan yang tidak terkabul. Dalam hal ini seorang penyair berkata:
Adakalanya seseorang
Membuat redha sekian ramai orang
Kini betapa jauh jarak yang membentang
Di tengah tuntutan-tuntutan hawa nafsu

Penyair lain berkata:
Jika aku meredhai orang-orang yang mulia
Tentunya aku memurkai orang-orang yang hina
Orang yang mukhlis tidak terlalu peduli dgn semua ini, kerana syiarnya hanya bersama Allah. Dikatakan dalam satu syair:
Boleh jadi engkau mengasingkan diri
Tetapi hidup ttp terasa pahit di hati
Boleh jadi engkau redha
Padahal orang lain murka
Engkau membangun dan orang lain merobohkan
Antara diriku dan alam ada kerosakan
Jika di hatimu ada cinta semua itu tiada daya
Apa yang ada di atas tanah
Ttp menjadi tanah

  Kelapan: Menjadikan Keredhaan Dan Kemarahan Kerana Allah, Bukan Kerana Kepentingan Peribadi

Kecintaan dan kemarahan, pemberian dan penahanan, keredhaan dan kemurkaan harus dilakukan kerana Allah dan agamaNya, bukan kerana pertimbangan peribadi dan kepentingannya, tidak seperti orang-orang munafik opportunis yang dicela Allah dalam KitabNya:
“Dan di antara mereka ada yang mencela mu tentang (pembahagian) zakat. Jika mereka diberi sebahagian daripadanya, mereka bersenang hati, dan jika mereka tidak diberi sebahagian daripadanya, dengan serta merta mereka menjadi marah.”  (at-Taubah: 58)
Boleh jadi engkau pernah melihat orang-orang yang aktif dalam lapangan dakwah, apabila ada salah seorang rakannya melontarkan perkataan yang mengganggu atau melukai perasaannnya, atau ada tindakan yang menyakiti dirinya, maka secepat itu pula dia marah dan meradang, lalu meninggalkan harakah dan aktivitinya, meninggalkan medan jihad dan dakwah.
Ikhlas untuk mencapai tujuan menuntutnya untuk cekal dalam berdakwah dan gerak langkahnya, sekali pun orang lain menyalahkan, meremehkan dan bertindak melampaui batas terhadap dirinya. Sebab dia berbuat kerana Allah, bukan kerana kepentingan peribadi atau atas nama keluarga, serta bukan kerana kepentingan orang tertentu.
Dakwah kepada Allah bukan seperti harta yang ditimbun atau harta milik seseorang. Tetapi dakwah merupakan milik semua orang. Siapa pun orang Mu’min tidak boleh menarik diri dari medan dakwah ini hanya kerana sikap atau tindakan tertentu yang mempengaruhi dirinya.

  Kesembilan: Sabar Sepanjang Jalan

Perjalanan yang panjang, lambatnya hasil yang diperoleh, kejayaan yang tertunda, kesulitan dalam bergaul dgn pelbagai lapisan manusia dgn perbezaan perasaan dan kecenderungan mereka, tidak boleh membuatnya menjadi malas, bersikap leka, mengundurkan diri, atau berhenti di tengah jalan. Sebab dia berbuat bukan sekadar untuk sebuah kejayaan atau pun kemenangan, tetapi yang paling pokok tujuannya adalah untuk keredhaan Allah dan menuruti perintahNya.
Nabi Nuh ‘alaihissalam, pemuka para anbia’, hidup di tengah kaumnya selama 950 thn. Beliau berdakwah dan bertabligh, namun hanya sedikit sekali yang mahu beriman kepada beliau. Padahal pelbagai cara dakwah sudah ditempuh, waktu dan bentuk dakwahnya juga pelbagai cara, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah melalui perkataan beliau:
“Wahai Rabb-ku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang, maka seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya dan menutupkan bajunya (ke mukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan terlalu menyombongkan diri.”  (Nuh: 5-7)
Sekali pun harus menghabiskan masa selama 950 thn, beliau ttp menyeru kaumnya dan akhirnya ada 40 orang yang berhimpun bersama beliau. Sedangkan kaumnya yang lain berpaling dari beliau, sekali pun beliau sgt berharap mereka mahu beriman.
Al-Quran telah mengisahkan kepada kita individu-individu Mu’min di dalam surah al-Buruj. Mereka rela mengorbankan nyawa fi sabilillah dan mereka tidak mengatakan, “Kematian ini dapat memberi apa-apa manfaat terhadap dakwah kita?”
Mereka tidak berkata seperti itu, kerana mereka mempunyai keteguhan hati dan pengorbanan. Kejayaan dakwah ada di tgn Allah. Siapa yang tahu kalau pun darah mereka itu merupakan santapan lazat bagi pohon iman generasi berikutnya?
Perkara yang prinsip, alam orang yang mukhlis hanya bagi Allah semata. Dia cekal dalam hal ini dan terus seperti itu. Hasil dan buah di dunia diserahkan kepada Allah, kerana Allah-lah yang menyediakan penyebabnya dan membatasi waktunya. Dia hanya sekadar berusaha. Jika berjaya, maka segala puji hanya bagi Allah, dan jika gagal, maka segala daya kekuatan itu hanya milik Allah.
Sesungguhnya di akhirat Allah tidak akan bertanya kepada manusia, “Mengapa engkau tidak memperoleh kemenangan?” Tetapi Dia akan bertanya, “Mengapa engkau tidak berusaha?”
Allah tidak bertanya, “Mengapa engkau tidak berjaya?” Tetapi Dia bertanya, “Mengapa engkau tidak melakukannya?”

 

Kesepuluh: Berasa Senang Jika Ada Yang Bergabung

Berasa senang jika ada seseorang yang mempunyai kemampuan, bergabung dalam barisan mereka yang mahu beramal, untuk menegakkan bendera atau ikut taat dalam amal. Hal ini harus disertai dgn usaha memberikan kesempatan kepadanya, sehingga dia dpt mengambil tempat yang sesuai dgn kedudukannya. Dia tidak harus rasa terganggu, terganjal, dengki atau pun gelisah kerana kehadirannya. Malahan jika orang yang mukhlis melihat ada orang lain yang lebih baik darip dirinya yang mahu memikul tanggungjawabnya, maka dgn senang hati dia akn mundur, memberikan tanggungjawabnya kepada orang itu dan dia berasa senang menyerahkan jawatan kepadanya.
Sebahagian orang yang memegang jawatan, lebih-lebih lagi jika berada di barisan hadapan, tidak mahu menyerah dalam mempertahankan kedudukannya, tidak mahu berundur walau bagaimanapun keadaannya dan suka menekan orang lain. Dia berkata, “Ini merupakan kedudukan yang telah diberikan Allah kepadaku, maka aku tidak mahu melepaskannya. Ini adalah pakaian yang telah dikenakan kepadaku, maka aku tidak mahu membukanya. Kedudukan ini dtg dari langit.”
Padahal waktu terus berlalu, keadaan berubah dan kekuatan menjadi lemah. Setiap masa diperuntukkan bagi mereka yang sesuai dgnnya, sebagaimana setiap tempat diperuntukkan bagi orang yang mmg sesuai dgn tenoat itu. Banyak cemuhan ditujukan kepada penguasa yang bermati-matian mempertahankan kerusi dan kedudukannya, dgn anggapan bahawa merekalah yang paling mampu mengendalikan perahu dan menjaganya dari terpaan angin taufan.
Ketika mendapat kritik dari orang lain, para da’ie Muslim tidak boleh menutup mata atau menutup telinga. Mereka juga tidak boleh lepas tgn demi kemaslahatan dakwah sebagaimana orang lain yang tidak boleh lepas tgn demi kemaslahatan negara dan ummah. Kerana andai lepas tgn, boleh jadi itu merupakan belenggu syaitan dan godaan yang dibisikkan ke dalam hati para aktivitis Islam. Sehingga jika yang lebih banyak berbicara adalah kepentingan diri sendiri, kecintaan kepada kedudukan dan dunia, maka itu dianggap pengabdian terhadap agama.
Berapa ramai jemaah atau harakah yang disusupi kezaliman dari luar, pengaruh dari dalam atau kepincangan dalam berfikir dan beramal, tiada inovasi dan tajdid, sebagai akibat dari kerakusan satu atau dua orang yang terlibat di dalamnya. Dia tidak mahu melepaskan kedudukannya kepada orang lain. Dia lupa bahawa bumi ini terus berputar, planet-planet terus berlalu, dunia terus berubah. Tetapi ternyata mereka tidak mahu berputar seiring dgn putaran bumi, tidak berubah seiring dgn perubahan waktu dan tempat serta keadaan manusia.
Malahan di antara mereka ada yang memikul beban dan tanggungjawab melebihi kemampuan bahunya. Padahal maksudnya ialah untuk menghalang jalan bagi orang lain yang lebih mampu dan lebih bertenaga, bukan sahaja orang lain itu dpt dikerahkan untuk mengurangkan beban amanat yang dipikulnya malah sekaligus sbagi melatih diri untuk memikul tanggungjawab.

 

Kesebelas: Rakus Terhadap Amal Yang Bermanfaat

Di antara bukti ikhlas adalah rakus terhadap amal yang paling diredhai Allah, dan bukan yang paling diredhai oleh dirinya sendiri. Sehingga orang yang mukhlis lebih mementingkan amal yang lebih banyak manfaatnya dan lebih mendalam pengaruhnya, tanpa disusupi hawa nafsu dan kesenangan diri sendiri.
Dia senang melakukan puasa nafilah dan solat dhuha. Namun sekali pun waktunya dihabiskan untuk mendamaikan mereka yang sdg bertikai, justeru itulah yang lebih dipentingkannya. Dalam sebuah hadith disebuntukan:
“Ketahuilah, akan ku khabarkan kepadamu tentang sesuatu yang lebih utama darip darjat puasa, solat dan sedekah. Iaitu mendamaikan di antara sesama manusia. Sebab kerosakan di antara sesama amnusia adalah pemotong.”  (HR Imam Abu Daud dan at-Tirmidzi, hadith shahih)
Dia mendapatkan kesenangan di hati dan kegembiraan di dalam jiwa jika boleh melaksanakan umrah pada setiap bulan Ramadhan dan haji pada musimnya. Tetapi dikatakan kepadanya, “Sumbangkan saja wang itu untuk ikhwan kita di Palestin atau Bosnia atau Kashmir yang sdg mengalami kehancuran.” Jika hatinya tidak lapang dan menolak, maka dia seperti apa yang dikatakan al-Ghazali sebagai orang yang tertipu.
Ada seorang penderma dari salah satu negara kaya yang berkunjung ke Afrika untuk membangun sebuah masjid. Di sana dia ditemui oleh para wakil masyarakat, yang mengusulkan akar dia membaiki beberapa masjid lama yang hampir roboh. Sementara masjid-masjid itu berada di tempat strategik di tengah permukiman penduduk dan kewujudannya sgt diperlukan. Tabung yang mestinya untuk membangun satu masjid yang direncanakan, cukup untuk membaiki sepuluh masjid lama yang sudah ada dan hampir roboh itu. Tetapi ternyata dia menolak, kecuali jika namanya digunakan untuk nama-nama masjid tersebut.

  Kedua Belas: Menghindari Ujub

Di antara tanda kesempurnaan ikhlas ialah tidak merosak amal dgn ujub, berasa senang dan puas terhadap amal yang telah dilakukannya. Sikap seperti ini dpt membutakan matanya untuk melihat celah-celah yang sewaktu-waktu muncul. Seharusnya apa yang perlu dilakukan oleh orang Mu’min setelah melaksanakan suatu amal ialah takut jikalau dia telah melakukan kelalaian, disedari mahupun tidak disedari. Maka dari itu dia takut jikalau amalnya tidak diterima. Allah berfirman:
“Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari mereka yang bertaqwa.”  (al-Maidah: 27)
Di antara ungkapan yang sgt berkesan dalam masalah ini, yang dinisbatkan kepada Ali bin Abi Thalib adalah, “Suatu keburukan yang menyesakkanmu lebih baik di sisi Allah darip kebaikan yang membuatmu ujub.”
Pengertian seperti ini juga ditetapkan Ibn ‘Atha’illah di dalam Al-Hikam, beliau berkata, “Boleh jadi Allah membuka pintu ketaatan bagimu, tetapi tidak membuka pintu penerimaan amal bagimu. Boleh jadi Allah mentaqdirkan kederhakaan ke atas dirimu, lalu kederhakaan itu menjadi sebab yang menghantarkan ke tujuan. Kederhakaan yang membuahkan ketundukan dan kepasrahan lebih baik darip ketaatan yang membuahkan ujub dan kesombongan.”
Dari sini al-Quran memperingatkan agar tidak menyertai sedekah dgn menyebut-nyebut sedekah itu dan ucapan yang menyakitkan, kerana dikhuatirkan justeru menggugurkan pahala yang dihilangkan pengaruhnya. 

Allah berfirman yang bermaksud:
“Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik darip sedekah yang diiringi dgnsuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekah kamu dgn menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riya’ kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan bagi orang itu adalah seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu jadilah ia bersih (tidak bertanah).”  (al-Baqarah: 263-264)
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga memperingatkan ujub dan menjadikannya termasuk hal-hal yang merosak. Ibn Umar meriwayatkan dari Baginda yang bermaksud:
“Tiga perkara yang merosak dan tiga perkara yang menyelamatkan. Sedangkan perkara-perkara yang merosak adalah kedekut yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti dan ujub seseorang terhadap dirinya.”  (HR Imam at-Thabrani, hadith hasan dalam Shahih al-Jami’ as-Shaghir, no. 3045)
Al-Quran telah mengisahkan kepada kita kejadian yang dialami kaum Muslimin pada waktu Perang Hunain. Allah telah memberikan kemenangan kepada mereka sewaktu Perang Badar, padahal mereka sama sekali tidak diunggulkan menang. Allah juga memberikan kemenangan kepada mereka pada Perang Khandaq, yang sebelum itu pandangan mereka meredup, hati mereka naik ke atas hingga sampai ke tenggorokan, mereka menduga yang bukan-bukan terhadap Allah dan mereka tergoncang dgn hebat. Allah juga memberikan kemenanagn kepada mereka pada waktu Perang Khaibar dan Fathu Makkah. Tetapi pada waktu Perang Hunain mereka menjadi ujub kerana jumlah mereka yang banyak. Ternyata jumlah yang banyak ini tidak memberi manfaat apa-apa, hingga mereka pasrah kepada Allah. Mereka pun menyedari bahawa kemenangan datang hanya dari sisi Allah. Dia berfirman yang bermaksud:
“Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai kaum Mu’min) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, iaitu pada waktu kamu menjadi sombong kerana banyaknya jumlah kamu, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepada kamu sedikit pun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit oleh kamu, kemudian kamu lari ke blkg dgn bercerai-berai. Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada RasulNya dan kepada mereka yang beriman.”  (at-Taubah: 25-26)
Orang Mu’min yang sedar adalah mereka yang menyerahkan segala urusannya hanya kepada Allah, lalu percaya bahawa kemenangan hanya dtg dari sisiNya. Firman Allah:
“Dan kemenangan itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”  (Aali Imran: 126)
Kemuliaan juga datang hanya dari sisiNya:
“Barangsiapa yang menghendaki kemuliaan, maka bagi Allah-lah kemuliaan itu.”  (Fathir: 10)
Taufiq kepada hal-hal yang baik juga berasal dari pertolongan Allah. FirmanNya:
“Dan tidak ada taufiq bagiku melainkan dgn (pertolongan) Allah.”  (Hud: 88)
Hidayah hanya dtg dari sisiNya:
“Barangsiapa yang disesatkanNya, maka kamu tidak boleh mendapatkan seorang pemimpin pun yang dtg yang mampu memberikan petunjuk kepadanya.”  (al-Kahfi: 17)
Dikatakan dalam sebuah syair:
Andaikan Allah tiada mempedulikan kehendakmu
Nescaya tidak akan ada pilihan bagi semua manusia
Andaikan Dia tidak memberi petunjuk jalanmu
Nescaya kau akan tersesat sekali pun langit ada di sana

  Ketiga Belas: Peringatan Agar Membersihkan Diri

Al-Quran telah memperingatkan untuk membersihkan diri dari pujian dan sanjungan ke atas dirinya, sebagaimana firmanNya:
“Dia lebih mengetahui tentang (keadaan) kamu, ketika Dia menjadikan kamu dari tanah dan ketika kamu masih dalam janin perut ibumu. Maka janganlah kamu mengatakan diri kamu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertaqwa.”  (an-Najm: 32)
Allah mencela orang-orang Yahudi dan Nasrani yang menganggap dirinya suci. Firman-Nya yang bermaksud:
“Apakah kamu tidak memerhatikan orang yang menganggap dirinya bersih? Sebenarnya Allah membersihkan sesiapa yang dikehendaki-Nya dan mereka tidak dianiaya sedikit pun.”  (an-Nisa: 49)
Hal ini terjadi kerana mereka berkata, seperti yang dijelaskan Allah yang bermaksud:
“Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya.”  (al-Maidah: 18)
Perkataan mereka ini disanggah dengan firman-Nya yang bermaksud:
“Tetapi kamu adalah manusia (biasa) di antara orang-orang yang diciptakan-Nya. Dia mengampuni sesiapa yang dikehendaki-Nya dan menyeksa siapa yang dikehendaki-Nya. Dan, kepunyaan  Allah-lah kerajaan di antara keduanya, dan kepada Allah-lah kembali (segala sesuatu).”  (al-Maidah: 18)
Orang yang telah melakukan sesuatu amal shaleh, tidak boleh mempamerkan amalnya itu, kecuali jika untuk menyampaikan nikmat Rabb-Nya:
“Dan terhadap nikmat Rabb-mu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (dgn bersyukur).”  (ad-Dhuha: 11)
Selain itu ia bertujuan untuk memancing orang lain agar mengikutinya. Sabda Baginda yang bermaksud:
“Barangsiapa membuat sunnah yang baik, maka dia mendapat pahala sunnah itu dan pahala orang yang mengerjakannya.”  (HR Imam Muslim)
Dibolehkan juga jika bertujuan untuk membela diri kerana ada tuduhan yang dilemparkan kepadanya, padahal dia tidak bersangkut-paut dgn tuduhan tersebut, atau mungkin ada sebab-sebab lain. Semua itu diperbolehkan bagi orang yang batinnya sudah kuat kerana Allah semata dan bukan kerana tujuan yang bukan-bukan serta tidak tergolong pada ujub, tidak bertujuan mencari sanjungan dari orang lain dan mendapatkan kedudukan di kalangan masyarakat. Namun memang jrg orang yang bebas dari tujuan ini.
Orang Islam harus waspada, jangan sampai ujub terhadap diri sendiri, kerana kebaikan dan keshalihan yang dilakukannya, atau keyakinan bahawa hanya dialah yang beruntung sdg yang lain merugi, atau dia dan jamaahnyalah yang layak disebut al-firqah an-najiyyah (golongan yang selamat) sdgkan semua kaum Muslimin rosak, atau hanya merekalah yang layak disebut thaifah manshurah (kelompok yang mendapat pertolongan) sdgkan yang lain dibiarkan.
Pandangan terhadap diri sendiri seperti ini adalah ujub yang merosak, dan pandangan terhadap orang-orang Islam seperti itu adalah pelecehan yang menghinakan.
Dalam sebuah hadith shahih disebuntukan: “Jika seseorang berkata ‘Manusia telah rosak’, maka dialah yang lebih rosak darip mereka.”  (HR Imam Muslim)
Hadith ini diriwayatkan dgn bacaan ‘ahlakuhum’, dgn pengertian bahawa justeru dialah yang lebih banyak dan lebih cepat menimbulkan kerosakan, kerana dia terpedaya oleh diri sendiri, congkak terhadap amalannya dan melecehkan orh lain. Dgn bacaan dan makna seperti ini, bererti dialah yang menyebabkan kerosakan mereka, kerana dia berasa lebih unggul dari mereka dan juga membuatkan mereka berputus asa terhadap rahmat Allah.
Al-Imam an-Nawawi rahimahullah berkata, “Larangan ini ditujukan kepada orang-orang yang berkata seperti itu, kerana ujub terhadap diri sendiri, mengecilkan orang lain dan berasa dirinya lebih unggul  dari mereka. Ini adalah perbuatan yang diharamkan. Tetapi jika perkataan seperti itu disampaikan kerana memang ada kekurangan dalam pengamalan agama mereka atau kerana rasa prihatin terhadap situasi mereka dan juga situasi agama mereka, maka hal itu tidak apa-apa. Inilah yang ditafsir dan dihuraikan oleh para ulama, seperti yang dikatakan olek Malik bin Anas, al-Khattabi, al-Humaidi dan lain-lainnya.
Dalam hadith lain disebutkan, yang bermaksud:
“Cukuplah seseorang disebut buruk jika dia mencela saudara Muslimnya.”  (HR Imam Muslim)
Sebab di antara orang Islam atas orang Islam lainnya adalah dilarang menzalimi, menghinakan dan melecehkannya. Tidak mungkin seseorang mencela saudaranya sendiri, sdgkan mereka ibarat dua cabang yang melekat di satu pohon yang sama.
Lihat apa yang dihuraikan oleh al-Ghazali di dlm Dzammusy-Syuhrah wa Intisyarushshit, dan Bayanu Fadhilatil-Khumul, dari kitab Dzamjul-Jah war-Riya’, dari kitab al-Ihya’, yang disyarahkan al-Allamah Murtadha az-Zubaidi, 8/232-238